Followers

23 May 2010

Puisi

Wahai tubuh ini,
Kau dijadikan ujian,
Kau dijadikan dugaan,
Buat rohku ini,
Untuk menguji keimananku.


Wahai tubuh yang menjadi tapak rohku bersemayam,
Sakit kau, sihat kau,
Gusar kau, gundah kau,
Ujian yang harus ku tempuh,
Apakah aku mampu, sehingga ke akhirnya?


Oh, tubuh,
Oh, jiwa,
Kau dihias cantik menawan,
Kau dirapi menjadi perhatian,
Sampai masa,
Ke tanah jua.


Wahai tubuh,
Wahai tapak bersinggah,
Aku roh yang sentiasa merindui tempat asalku,
Aku hati yang selalu merintih pada Kasihku,
Tiba saat, berpisah jua.


Wahai jiwa yang terpesona dengan tubuh ini,
Sedarlah aku hanya tubuh yang menjadi ujian bagi rohku,
Ketahuilah,
Sangat berat perasaan yang ku pegang,
Memegang ujian tubuh ini,
Untuk ku pulangkan kembali pada Penciptanya.


Wahai Kasihku, Allah.
Ujian tubuh ini terlalu berat untuk ku tanggung,
Dugaan yang terbit dari tubuh ini sangat gundah ku lalui,
Jika hati ku ini masih tetap pada janji ku,
Tenanglah aku,
Walau luaranku diuji,
Namun aku, masih tetap satu,
Roh yang menuju yang ESA.


Wahai Dambaanku, Rabbku,
Aku roh yang terlalu memandang jauh kepadaMU,
Aku Hidayah, hamba dan roh ciptaanMU,
Terlalu ingin tetap tegar dengan janjiku padaMU,
Tetap sabar dengan ujian jasad ini,
Sampai ketikanya,
Aku pasti ketemu Engkau.


Wahai Pujaanku, Wahai Kasihku,
Ada kala,
Aku diam menahan sakit,
Menahan pahitnya ujian jasad ini,
Menjaga tubuh,
Agar ujianku selesai akhirnya menemuiMU.


Aku adalah roh,
Terperangkap di dalam jasad yang penuh ujian,
Aku mohon padaMU,
Agar rohku tidak terjejas,
Dan kasihku masih seperti dahulu,
Sebelum aku kenal jasad ini.
Moga aku utuh,
Pada janjiku padaMU,
Sampai masa, ketemu jua Sang Pencipta,
Rabbul Izzati...

No comments:

Post a Comment