Followers

24 June 2010

Dosa


Pada saat dan ketika ini, benak ini menjadi buntu. Pandangan mata menjadi sunyi dan kosong. Menatap kesibukan yang sepi. Ya Allah, kenapa sukarnya untukku melelapkan mata, jasad yang telah banyak hari tak lena merehatkan diri. Pipi telah banyak hari dibasahi air mata. Terlalu banyak menangis sehingga kepala pun mengundang sakit. Betapa susahnya menjamah sesuap makanan, jika ditelan sekalipun dirasakan amat pahit. Kutenung ke jari jemari yang kerap menggigil ini. Kenapa kau tak berhenti menggigil wahai jari, Betapa seksanya menghadapi keadaan begini. Langkah pula menjadi layu dan longlai. Berjalan seolah kaki tidak berpijak di bumi nyata Entah kemana langkah ini hendak membawa diri. Saat-saat begini pandulah diri ini kemana-mana gedung rahmatMu ya Allah. Aku mahu berkasih denganMu. Sesungguhnya sekeping hati yang sedang diuji ini, sedang remuk dan hancur.

Ku teringat sepotong hadith yang bermaksud “Apabila Rasulullah s.a.w menghadapi sesuatu kesusahan, baginda akan bersegera menunaikan solat”. Allah juga ada berfirman “Wasta’inu bissobri wassolah..” Aku pergi ke kolah dan berwuduk mensucikan diri. Lalu mengabdikan diri dengan penuh rasa kehambaan. Ku ulangi berkali-kali sehingga hatiku puas. Ku menangis dalam sujud semahu-mahunya.. Tangan ditadah dengan penuh kerendahan hati, penuh harapan.. Ya Allah, ku datang kepadaMu.. Ku serah diri ini kepadaMu. Bantulah hambaMu yang lemah dan terlalu mengharap ini. Ammayyujibu mudthorro iza da’ahu wayaksyifussuk..

Ku ambil mushaf suci, lalu ku kucup ia dan kubuka lembarannya, belumpun mula membaca, air mata telah berlinangan lagi. Ku tenung susunan huruf-huruf. Haza Kalamu Robbi.. Ku alunkan bacaan di bibir dengan nada yang tersekat-sekat menahan sebak di hati. Terkadang bacaan terhenti beberapa lama kerana terlalu banyak menangis. Begitu banyak kata-kataMu yang memberi kesan kepada hati ini. Tanpa kusedari telah banyak air mata diri yang hina ini menitik ke lembaran-lembaran suci. Berjam-jam ku tetap duduk di situ sampai hatiku puas.

Dengan mengingati Allah, hati akan menjadi tenang. Jika hamba Allah mendekatiNya sejengkal, maka Allah akan datanginya sehasta.. Jika hamba Allah mendatangiNya dengan berjalan, maka Allah mendatanginya dengan berlari. La ilaha Illallahu wahdahu la syarikalahu.. Ahadan Somadan lam yalid walam yulad walam yakullahu kufuwan ahad., Seutas tasbih kayu usang yang telah lekang warnanya ku petik manik-maniknya satu persatu sambil menyeka air mata, lidah dan hati beristirgfar, menselawati nabi serta mensucikan Allah, memuji dan mengingati Tuhanku sebanyak-banyaknya. Ya Allah.. berilah ketenangan kepada kami. Seandainya ujian ini menjadi sebab untuk Engkau ampuni dosa-dosa ini, kami redho dengan derita ini Ya Allah..

Wahai kesayanganku, Dahulu kita tidak ada apa-apa, entah dari mana-mana, entah siapa-siapa, namun Allah telah menjadikan kita siapa kita hari ini. Ku tahu dirimu lebih derita menangung bebanan ... bersabarlah kamu dan tetapkanlah kesabaranmu dalam menghadapi saat-saat sukar sebegini.. Jangan putus asa dari rahmatNya. Sesungguhnya Allah itu ada. Sesungguhnya Allah bersama dengan orang-orang yang sabar.

Allahhumma la sahla illa ma ja’altahu sahla wa Anta taj’alu hazna sahla iza syikta.. Oh Allah…

No comments:

Post a Comment