Followers

26 December 2010

Surat dari Ukhtifillah..


Bismillahirrahmanirrahim..

Alhamdulillah…3x

Tatapan buat adikku yang disayangi kerana Allah..

ku menulis..Melakar kata..Tersentuh hati melihat ukiran hatimu..Yang terlakar di balik kesedihan, dan tangisanmu..

Melihat air matamu, hatiku sendu.. Ya Allah…

Ini juga tarbiyah buat akak, mendepani hati-hati sang kekasih yang mendatangi..

Ya Allah..kuatkan dia..ya Allah..kukuhkan dia di jalanMu..ya Allah, bimbinglah dia..ya Allah, tenangkanlah dia..ya Allah, tarbiyahlah dia dengan sebaik-baik pengaturanMu..andai aku diizinkan untuk berada di sisinya, ilhamkan aku dengan inzarMu..ikatkan kami dalam aqidah jitu buatMu semata-mata..kukuhkan kami mencipta silahul mu’min, yang akan memagari diri kami..

‘Akak, saya sayangkan akak sangat-sangat.’

‘ya Allah..kecintaan ini yang Kau kirimkan..manisnya ya Allah..walaupun perit di sudut sana, kerana bersamanya kemanisan itu, Kau kirimkan jua buat kami kepahitan itu..Kerana kami sedar, ya Allah..kami ditarbiyyah untuk jiwa-jiwa yang perlu kami cintai melebihi diri kami..nafas saudara-saudara kami yang menantikan huluran tangan ini yang dalam tarbiyah bimbinganMu..’

“ahabbakillazi ahbabtini fillah ukhti.”

Ku masih sebak..Kiriman air mata itu juga yang meleburkan hati ini untuk menghadapMu ya Allah..Kau kirimkan tangisan di pipi kasih hatiku itu untuk menegur diri ini ya Allah..Kau memanggil hambaMu dalam tadabbur iman..
…………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………

Mukanya disembamkan kepadaku..Pilu..
Matanya berair..Wajahnya buntu..

‘Akak, bantu saya.’

Ku melafazkan kata..dan dia mendengar...Mencari penyelesaian krisis identiti dirinya..Mencari wasilah pengislahan jiwanya..

Berat untukku melafazkan..Lagi berat andai aku biarkan tanpa utusan inzar..Taklifat ini perlu ku lengkapi dengan tabligh..walau dengan sepotong ayat-ayatNya..

Dan, akhirnya..’Akak, saya infaqkan diri saya untuk tarbiyah dan dakwah.’

Saat itu… hanya padaNya ku serahkan hati milikmu ukhti..hanya padaNya ada kekuatan untuk kau terus bermujahadah..dan akak hanyalah wasilah kecil untuk membawamu kepadaNya..
………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………

“Al-Abrar Al-Haalikun”…”Al-‘Abidun Al-Laa’ibun”


Frasa itu kerap berputar di benak..Orang baik yang dimusnahkan..Ahli ibadah yang bermain-main..

Sungguh ku terasa berat dengan takhlifat ini..andai ku terus biarkan diriku menelusuri jalan tanpa iman..sedangkan aku sedar..aku faham dengan thoriq ini..ya Allah, kurniakan aku bimbinganMu..thabatkan aku di atas jalan kebenaranMu..

Di jalan ini, terlalu banyak ku belajar darinya..Kalau dulu jiwaku kosong, walau setiap hari dikelilingi kawan dan teman, serta buku-buku yang bertimbun..Kalau dulu, langkahku menjadi paksaan benak yang dahaga ilmu dunia..Kalau dulu mataku menatap kosong tiap khibrah hidupku..Kalau dulu..segalanya berat dalam belenggu yang ku sendiri tidak mengerti..Dan ku hanya mampu menangis..Mencari di manakah jalannya..Ya Allah..

Dan kini..jalan itu ku temui..Hatiku hadir mendekati ma’rifat agung itu..Mengenal langkah kekasih mulia itu..

‘Di taman Firdausi Al-A’la, yang kita akan ditemukan dalam halaqah sa’adah ini..bersama rafiq agung, Rasulullah..dan nikmat terbesar melihat wajahNya..moga itu menjadi realiti doa kita..’
Saat itu, air mata hampir berderai..Saat sakarat terbayang di mata..Saat barzakh meniti laju..Saat himpunan agung berlayar sepi..Saat timbangan dihitung menjadi ketetapan yang adil..Tika itu, hampir terasa diri ingin pitam, menderu nafas dalam resah..Pedihnya ya Allah…Indahnya ya Allah..

Di saat ini, aku semakin mengenal dan mampu tersenyum..Sungguh, terlalu banyak hikmahMu..

‘Kau insan terpilih..Tak kira dari jalan mana kau dipilih..sama ada dari warisan tarbiyah ibu bapamu, atau dari sahabat solehah yang mendampingimu, atau dari tadabbur qosos dalam wasa’il tarbiyahmu..Sungguh kau insan yang dipilih Allah..Menjalani jalan ini..Taburkan tiap detik nafasmu untuk bekal keimanan diri serta ummah kecintaanmu, kecintaan nabi agung, Rasulullah..ummati..ummati..ummati..’
…………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………

Adikku, tenanglah kau dalam dakapan tarbiyahNya..

Resahnya para sahabat Rasulullah andai tiap hari yang dilalui adalah khali (kosong) dari tarbiyah, ujianNya..Dan kau juga di jalan yang mendidik diri dan hatimu..

Adikku, senyumlah dikau dalam kasihnya Dia pada dirimu..

Sebagaimana senyumnya mereka..Imam Ahmad bin Hanbal, Sa’id bin Jabir, Sa’ad bin Muadz, dan terlalu ramai qudwah yang terbentuk dari didikan agung itu…

Buatmu cintaku,

JALAN PULANGKU..

Tundukku malu didepanMu
kernaku insan berdosa
kuadukan sesalanku 
apakah kan Kau terima

kesunyian ini sedarkan diriku yang lena
tinggalkan semalam yang nanah
lantas meratap hina kan ku pada sempurnaMu
terpaut aku tak berpaling

ku bersyukur hanya padaMu tuhan 
kau temukan laluan bermula
Dan cintaMu bagai air di tandus sahara yang melepaskan dahaga

suburkan cahaya menerangi langkahku
semaikan segala hiasan indah cintaMu

ku bersyukur hanya padaMu tuhan 
kau tunjukkan laluan ku pulang
Dan cintaMu bagai air di tandus sahara yang melepaskan dahaga

ku mohon kau tenangkan gusar hatiku yang rawan
bimbang Kau singkirkan taubatku
kurayu Kau hulurkan keampunanMu padaku
kelakku zalimi diriku

Janjiku padaMu abdikan seluruh jiwa
sehingga masanya kau seru hujung nyawaku

ku bersyukur hanya padaMu tuhan 
kau tunjukkan laluan ku pulang
Dan cintaMu bagai air di tandus sahara yang melepaskan dahaga

Tak jemu dimanakah hentinya rayuan taubatku padaMu.... 



Buat adik kesayanganku..moga Allah menjadi tempat rujukanmu yang utama..Al-Quran menjadi penemanmu yang sendu..Dan diri ini moga kan diizinkan Allah merapati hatimu, menyentuh tiap hikmahNya untuk kita tumbuhkan ia pada cabang-cabang iman itu..yang pasakannya ada pada benih ketaqwaan..

Ya Allah..ku serahkan segalanya hanya padaMu ya Allah..izinkan diriku thabat mewaqafkan diri ini di jalanMu..sehingga ke syurga sana..Jannah yang abadi..Memegang erat tangan ukhti-ukhtiku..kerana kami ingin bernaung di bawah kepastian janjiMu itu..Kami ingin abadi berhalaqah sehingga ke sana..Bersama rafiq agung, Rasulullah..ya Rasulullah..Hidup dan matikanlah kami dalam redhaMu ya Allah..ya Allah..

No comments:

Post a Comment