Followers

27 December 2010

Entry lama ~cinta~


Sejak akhir-akhir ini,ramai datang meluahkan perasaan dan tak kurang juga yang meminta pandangan dari saya yang cetek ilmu,kurang amal dan banyak dosa. Huahua..bukan tidak mahu tolong tetapi saya pun masih dalam proses memahami apa yang dikatakan “KEHIDUPAN”.

APA MAKNA HIDUP?

Allah kata kita hidup untuk beribadat,menjadi khalifah dan memikul amanah.Rasa-rasanya anda semua lebih mahfum dari saya. So,tiga kunci ini mesti kita genggam dan bawalah kemana-mana korang tercampak sekalipun.Tetapi Allah jadikan hidup kita dipenuhi dengan ciri-ciri kehidupan. Ada fitrah dan ada syariatnya. Fitrahnya pelbagai dan didatangi pula syariat untuk mengemudi fitrah itu

Sebenarnya saya mahu cerita tentang fitrah muda-mudi zaman kini..Cuba bayangkan hidup kita tanpa fitrah ? Rasa macam mana? Macam kosong je kan. Tidak ubah seperti robot hanya disetkan dengan tiga kunci ini. Saya dahulu kala memang seperti robot.Saya faham tiga kunci ini dan saya hidup berdasarkan tiga kunci ini sampai saya pernah menolak kehadiran fitrah ini.Semua itu saya buat sebab takut Allah tidak suka padahal amal bukan banyak sangat pun.

Saya mula membuka hati untuk memahami fitrah itu. Banyak buku saya beli untuk melihat pandangan-pandangan para ilmuwan tentang itu.Akhirnya saya menjumpai satu kata-kata yang membuat hatiku terpukul seketika. “mana mungkin Allah jadikan fitrah  berlawanan dengan syariat”. “semuanya telah diatur cantik oleh Allah”.Faham tak ape yang saya cuba sampaikan? Kalau tak faham cuba baca Kitab Cinta Yusuf dan Zulaikha.

……

Bagaimana hendak mengemudi fitrah ? Bagaimana hendak usir perasaan ini ? Rasa macam berdosa memiliki perasaan ini ? Bagaimana hendak tahu si dia adalah jodoh kita ? Ini antara persoalan-persoalan yang saya terpaksa hadapi. Apa yang saya bakal sampaikan ini adalah pendapat peribadi berdasarkan sumber ilmu yang sedikit. Saya kurang arif untuk mengulas persoalan ini.Cuma apa yang selalu saya katakan pada mereka jangan diusir rasa itu kerana yang menghadirkan rasa itu adalah Allah. Cuma kita tidak tahu adakah Allah hadirkan rasa itu untuk menguji kita atau memang itu kurniaan kepada kita.Paling penting,jangan kita mencari cinta manusia terlebih dahulu tanpa izin dariNya.

Kembali kepada kisah cinta Yusuf dan Zulaikha. Kita lihat bagaimana Zulaikha mengemudi rasa cinta yang sangat mendalam  pada Yusuf. Zulaikha nyaris melakukan sesuatu yang dilarang terhadap Yusuf dan akhirnya Zulaikha menemui jalan Allah. Zulaikha menemui cinta Allah dalam mencari penyelesaian cinta hebatnya terhadap manusia. Sesungguhnya Allah sangat mencintai hambanya yang cinta padaNya,Allah hadirkan Yusuf sebagai suami dalam penghujung liku kehidupannya.

Lihat,kisah dahulu menjadi panduan untuk kita hari ini. Kisah cinta zaman dahulu sudah menunjukkan baik dan buruknya panahan cinta manusia. Jadi,tidak hairanlah kenapa hari ini remaja sudah tidak segan silu melakukan perkara terkutuk.Semuanya gara-gara pengurusan cinta yang tidak betul. Manusia menemui cinta Allah dalam banyak keadaan. Ada yang menemui cintaNya dalam khusyuk solatnya,dalam menjalani ujian kiriman dariNya,dalam sesi pembelajaran, dan dalam komplek cinta manusia seperti kisah Zulaikha ini. 

Sudut pandangan saya, Zulaikha seolah-olah menjadikan Yusuf seperti cermin dalam mencari cintaNya. Cermin ini bagaimana sifatnya? Bukankah cermin ini sifatnya memantul? Pernahkah anda melihat system dalam kapal selam? .Kita boleh melihat dataran dengan kehadiran cermin yang sifatnya memantul. Seperti itulah yang saya maksudkan. Jadikan segala sesuatu kekusutan dan ujian sebagai cermin untuk kita terus mengingati Allah. Seandainya Zulaikha melihat Yusuf sebagai kaca yang sifatnya lutsinar atau seperti papan hitam bersifat legap,apakah kesudahan cintanya.

Cerita di atas banyak merujuk panahan cinta pada seorang wanita. Bagaimana cinta seorang lelaki?  Pada zaman Rasulullah,Nabi menjadi tempat rujukan dan orang tengah dalam persoalan cinta lelaki ketika itu. Ada yang digalakkan kahwin oleh baginda seperti kisah seorang pemuda yang tinggal di masjid. Saya tidak ingat namanya. Kisahnya bermula suatu ketika dimana Nabi galakkan si pemuda ini berkahwin. Pemuda itu katakana bahawa dia tidak punya apa untuk melamar wanita dan tidak punya calon. Maka, Nabi memilih seorang wanita yang datang dari keluarga yang baik-baik dan kaya untuk dirinya melalui wali wanita tersebut. Ketika pemuda tersebut datang untuk melamar,wanita itu menolak untuk berkahwin dengan pemuda tersebut disebabkan miskin. Setelah mendengar perbualan antara ayahnya  dengan si pemuda itu. Wanita tersebut menerima pinangan itu semula kerana dia dipilih oleh Rasulullah untuk pemuda itu. Jawapan wanita itu setelah mengetahui kebenaran “Sesungguhnya aku taat dan patuh andai ini arahan dari Rasulullah”.

~bakal bersambung biiznillah~

26 December 2010

Cerita Skull

okei..

Sekarang jam baru menunjukkan 10.30PM waktu mesir. Semua orang dalam rumah sudah tidur. Tinggallah aku keseorangan melayan skull yang tercabut vault dan mandible. Boleh tiba-tiba rasa seram sejuk sahaja. Yelah,duk belajar seorang-seorang dengan tengkorak MANUSIA. Tengkorak ini pernah hidup satu ketika dahulu. Kemanalah agaknya nyawa tengkorak ini. Time tengah belajar sorang-sorang inilah,teringat pada pesan dukturah di kuliyyah,Dr.Olfat.

"Our professor ask us to respect the dead person. We must close other parts and open the part which we learn only. We don't know whether they go to the JANNAH or HELLFIRE "

Termuhasabah sekejap. Dulu,time belajar lower limb aku main-main je dengan femur and tibia. Siap bawak tidur lagi. Tahun ni dah tahu kena hormat even it's only a bone. Plus,ini skull lah.Tak berani lah bawak tidur sekali. Serius skull ini sangat complex and quite difficult lah. Banyak sangat foramen-foramennya.Then nak kena hafal satu persatu structure which pass through it.

Dalam susah-susah nak ingat pun masih sempat nak update blog. Actually,malam ini agak tenang dan relax sebab esok confirm tiada exam. Every week and almost everyday,we have a lot of sudden exam. On the spot punya exam lah. Sengih je kalau tak get ready cover dari awal. Hari ni, aku belajar dua benda dalam satu masa. Fuh,gara-gara tak sempat study habis CHO METABOLISM malam sebelumnya. Dukturah tengah ajar embryo sambil tengok slide while aku sedang siapkan formula untuk gluconeogenesis. Jangan tiru ye aksi ini. Alhamdulillah,boleh catch up jugak dengan embryo sebab all the lectures ada dalam buku plus not a complex development of a baby.

Seronok sebenarnya belajar special embryo andai tak payah jawab exam. Boleh tak macam tuh? Oklah,penat dah membebel dalam blog dan sambung study skull balik. Jangan lupa doakan saya MUMTAZ tahun ini.

Surat dari Ukhtifillah..


Bismillahirrahmanirrahim..

Alhamdulillah…3x

Tatapan buat adikku yang disayangi kerana Allah..

ku menulis..Melakar kata..Tersentuh hati melihat ukiran hatimu..Yang terlakar di balik kesedihan, dan tangisanmu..

Melihat air matamu, hatiku sendu.. Ya Allah…

Ini juga tarbiyah buat akak, mendepani hati-hati sang kekasih yang mendatangi..

Ya Allah..kuatkan dia..ya Allah..kukuhkan dia di jalanMu..ya Allah, bimbinglah dia..ya Allah, tenangkanlah dia..ya Allah, tarbiyahlah dia dengan sebaik-baik pengaturanMu..andai aku diizinkan untuk berada di sisinya, ilhamkan aku dengan inzarMu..ikatkan kami dalam aqidah jitu buatMu semata-mata..kukuhkan kami mencipta silahul mu’min, yang akan memagari diri kami..

‘Akak, saya sayangkan akak sangat-sangat.’

‘ya Allah..kecintaan ini yang Kau kirimkan..manisnya ya Allah..walaupun perit di sudut sana, kerana bersamanya kemanisan itu, Kau kirimkan jua buat kami kepahitan itu..Kerana kami sedar, ya Allah..kami ditarbiyyah untuk jiwa-jiwa yang perlu kami cintai melebihi diri kami..nafas saudara-saudara kami yang menantikan huluran tangan ini yang dalam tarbiyah bimbinganMu..’

“ahabbakillazi ahbabtini fillah ukhti.”

Ku masih sebak..Kiriman air mata itu juga yang meleburkan hati ini untuk menghadapMu ya Allah..Kau kirimkan tangisan di pipi kasih hatiku itu untuk menegur diri ini ya Allah..Kau memanggil hambaMu dalam tadabbur iman..
…………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………

Mukanya disembamkan kepadaku..Pilu..
Matanya berair..Wajahnya buntu..

‘Akak, bantu saya.’

Ku melafazkan kata..dan dia mendengar...Mencari penyelesaian krisis identiti dirinya..Mencari wasilah pengislahan jiwanya..

Berat untukku melafazkan..Lagi berat andai aku biarkan tanpa utusan inzar..Taklifat ini perlu ku lengkapi dengan tabligh..walau dengan sepotong ayat-ayatNya..

Dan, akhirnya..’Akak, saya infaqkan diri saya untuk tarbiyah dan dakwah.’

Saat itu… hanya padaNya ku serahkan hati milikmu ukhti..hanya padaNya ada kekuatan untuk kau terus bermujahadah..dan akak hanyalah wasilah kecil untuk membawamu kepadaNya..
………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………

“Al-Abrar Al-Haalikun”…”Al-‘Abidun Al-Laa’ibun”


Frasa itu kerap berputar di benak..Orang baik yang dimusnahkan..Ahli ibadah yang bermain-main..

Sungguh ku terasa berat dengan takhlifat ini..andai ku terus biarkan diriku menelusuri jalan tanpa iman..sedangkan aku sedar..aku faham dengan thoriq ini..ya Allah, kurniakan aku bimbinganMu..thabatkan aku di atas jalan kebenaranMu..

Di jalan ini, terlalu banyak ku belajar darinya..Kalau dulu jiwaku kosong, walau setiap hari dikelilingi kawan dan teman, serta buku-buku yang bertimbun..Kalau dulu, langkahku menjadi paksaan benak yang dahaga ilmu dunia..Kalau dulu mataku menatap kosong tiap khibrah hidupku..Kalau dulu..segalanya berat dalam belenggu yang ku sendiri tidak mengerti..Dan ku hanya mampu menangis..Mencari di manakah jalannya..Ya Allah..

Dan kini..jalan itu ku temui..Hatiku hadir mendekati ma’rifat agung itu..Mengenal langkah kekasih mulia itu..

‘Di taman Firdausi Al-A’la, yang kita akan ditemukan dalam halaqah sa’adah ini..bersama rafiq agung, Rasulullah..dan nikmat terbesar melihat wajahNya..moga itu menjadi realiti doa kita..’
Saat itu, air mata hampir berderai..Saat sakarat terbayang di mata..Saat barzakh meniti laju..Saat himpunan agung berlayar sepi..Saat timbangan dihitung menjadi ketetapan yang adil..Tika itu, hampir terasa diri ingin pitam, menderu nafas dalam resah..Pedihnya ya Allah…Indahnya ya Allah..

Di saat ini, aku semakin mengenal dan mampu tersenyum..Sungguh, terlalu banyak hikmahMu..

‘Kau insan terpilih..Tak kira dari jalan mana kau dipilih..sama ada dari warisan tarbiyah ibu bapamu, atau dari sahabat solehah yang mendampingimu, atau dari tadabbur qosos dalam wasa’il tarbiyahmu..Sungguh kau insan yang dipilih Allah..Menjalani jalan ini..Taburkan tiap detik nafasmu untuk bekal keimanan diri serta ummah kecintaanmu, kecintaan nabi agung, Rasulullah..ummati..ummati..ummati..’
…………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………

Adikku, tenanglah kau dalam dakapan tarbiyahNya..

Resahnya para sahabat Rasulullah andai tiap hari yang dilalui adalah khali (kosong) dari tarbiyah, ujianNya..Dan kau juga di jalan yang mendidik diri dan hatimu..

Adikku, senyumlah dikau dalam kasihnya Dia pada dirimu..

Sebagaimana senyumnya mereka..Imam Ahmad bin Hanbal, Sa’id bin Jabir, Sa’ad bin Muadz, dan terlalu ramai qudwah yang terbentuk dari didikan agung itu…

Buatmu cintaku,

JALAN PULANGKU..

Tundukku malu didepanMu
kernaku insan berdosa
kuadukan sesalanku 
apakah kan Kau terima

kesunyian ini sedarkan diriku yang lena
tinggalkan semalam yang nanah
lantas meratap hina kan ku pada sempurnaMu
terpaut aku tak berpaling

ku bersyukur hanya padaMu tuhan 
kau temukan laluan bermula
Dan cintaMu bagai air di tandus sahara yang melepaskan dahaga

suburkan cahaya menerangi langkahku
semaikan segala hiasan indah cintaMu

ku bersyukur hanya padaMu tuhan 
kau tunjukkan laluan ku pulang
Dan cintaMu bagai air di tandus sahara yang melepaskan dahaga

ku mohon kau tenangkan gusar hatiku yang rawan
bimbang Kau singkirkan taubatku
kurayu Kau hulurkan keampunanMu padaku
kelakku zalimi diriku

Janjiku padaMu abdikan seluruh jiwa
sehingga masanya kau seru hujung nyawaku

ku bersyukur hanya padaMu tuhan 
kau tunjukkan laluan ku pulang
Dan cintaMu bagai air di tandus sahara yang melepaskan dahaga

Tak jemu dimanakah hentinya rayuan taubatku padaMu.... 



Buat adik kesayanganku..moga Allah menjadi tempat rujukanmu yang utama..Al-Quran menjadi penemanmu yang sendu..Dan diri ini moga kan diizinkan Allah merapati hatimu, menyentuh tiap hikmahNya untuk kita tumbuhkan ia pada cabang-cabang iman itu..yang pasakannya ada pada benih ketaqwaan..

Ya Allah..ku serahkan segalanya hanya padaMu ya Allah..izinkan diriku thabat mewaqafkan diri ini di jalanMu..sehingga ke syurga sana..Jannah yang abadi..Memegang erat tangan ukhti-ukhtiku..kerana kami ingin bernaung di bawah kepastian janjiMu itu..Kami ingin abadi berhalaqah sehingga ke sana..Bersama rafiq agung, Rasulullah..ya Rasulullah..Hidup dan matikanlah kami dalam redhaMu ya Allah..ya Allah..

24 December 2010

Aku sentiasa layak diuji


Aku diuji.

Allah,kenapa aku sering diuji dengan perkara yang sama.

“kerna Allah hendak dayah bertambah kuat.”kata ukhtifillah

Aku yakin sepenuh hati memang Allah hendak aku bertambah kuat dalam menghadapi masalah ini. Tetapi hatiku sakit kerna terpaksa berlawan dengan sifat jahiliyyah yang tertanam sekian lama dalam sanubariku. Aku redha atas ujian ini. Aku hanyalah hambaNya. Aku sendiri mohon supaya aku ditarbiah dariNya untuk menjadi hebat. Aku yang minta dan aku terpaksa rela menahan sakitnya.

“ukht,sentiasalah bayangkan JANNAH dihadapanmu seandainya enti lemah untuk bangkit.Ingatlah kisah para sahabat dulu. Mereka nampak syurga menanti mereka walaupun pedang tertusuk didada mereka.”

Ya Allah,kenapa aku lupa bahawa syurga yang patut aku kejar. Kenapa masih aku turutkan rasa hati. Ikut hati mati. Ikut IMAN hidup. Aku mahu hidup yang hidup bukan hidup yang mati. Menjalani hidup dengan gembira. 

Ya Allah,hatiku menangis lagi. Aku tak tertanggung peri sakitnya hati ini. Aku serahkan hati aku dibawah peliharaanMu. Aku tidak mampu untuk menjaga hatiku sendiri. Aku mohon setiap titisan airmata yang mengalir ini menjadi saham akhiratku.

Allah tarbiah aku sebegini hebat kerna aku bakal berhadapan dengan seribu macam jenis ujian lain lagi. Sangat cantik ujian yang Kau beri. Kau didikku mengawal emosi .Kau didikku dengan cara yang tidak ku sangka. 

“akak,saya sentiasa mohon dihiasi akhlak saya dengan akhlak ahli syurga. Tetapi benda yang saya mohon sukar saya peroleh”

“hidayah,untuk mendapat sifat itu ..Allah kikiskan dahulu sifat-sifat yang datang dari syaitan. Akak tahu memang perit untuk berubah. Berubah untuk Allah. Akan Allah gantikan kesakitan itu dengan sesuatu yang manis. Akak yakin akan dayah akan bergembira satu hari nanti”

“bersabarla dan beralah. Kita bukan orang yang kalah walau kita beralah . Malah sebenarnya kita adalah orang yang menang dan hebat. Ingat Rasulullah pernah bersabda orang yang mampu menahan marah adalah orang yang hebat”

Ya Allah,aku  bersyukur ditemukan dengan mereka yang sering ingatkan aku tentang JANNAHmu. Izinkan aku untuk terus mengingatiMu setiap detik dalam hidupku. 

Ya Allah,matikanku dalam keadaan husnul khotimah dan mendapat keredhaanMu..

23 December 2010

Maafkan diriku.

Bismillah...


Ku biar kalam berbicara
Menghurai maksudnya di jiwa
Agar mudah ku mengerti
Segala yang terjadi
Sudah suratan Ilahi

Ku biarkan pena menulis
Meluahkan hasrat di hati
Moga terubat segala
Keresahan di jiwa
Tak pernah ku ingini

Aku telah pun sedaya
Tak melukai hatimu
Mungkin sudah suratan hidupku
Kasih yang lama terjalin
Berderai bagaikan kaca
Oh teman, maafkanlah diriku

C/O :
Oh Tuhan
Tunjukkan ku jalan
Untuk menempuhi dugaan ini
Teman, maafkan jika ku melukaimu
Moga ikatan ukhwah yang dibina
Ke akhirnya

Aku tidak kan berdaya
Menahan hibanya rasa
Kau pergi meninggalkan diriku
Redhalah apa terjadi
Usahlah kau kesali
Mungkin ada rahmat yang tersembunyi


21 December 2010

Undi Mereka..


Subhanallah…

Seinfiniti kesyukuran ke hadrat Ilahi sebab hidayah mampu bernafas pada hari ini seterusnya mampu menaip sesuatu untuk tatapan ramai. Hari ini,saya hendak memperkenalkan calon-calon hebat untuk diundi pada pilihanraya Perubatan sesi 2010/2011. Saya tak kenal sangat calon-calon lain.Jadinya,saya akan memperkenalkan calon yang saya kenal dari kacamata peribadi saya.

Calon Pertama

Nihal Bt Tarmizi. Dia ini adalah classmate saya di Al-Azhar. Orangnya sangat komited. Tempatnya dalam kelas selalu berada di hadapan sekali. Seorang yang sangat mudah untuk diminta tolong dan bantuan. Tidak pernah berkira dalam membantu sahabat-sahabat. Senang cerita,saya suka sangat dengan peribadi dia. Tahun lepas,Nihal ini termasuk dalam kalangan yang agak lambat juga daftar sebagai student di Al-Azhar.Kalau tidak silap saya,adalah dalam sebulan. Faham-faham jelah,medical course ni macam halilintar je nak habiskan silibus. So,siapa-siapa yang daftar lambat mestilah ketinggalan. Dalam nihal ketinggalan pelajaran pun dia masih mampu membantu orang lain untuk habiskan jualan burger dan benjo dalam kelas. Nihal mesti dicari sangat perut semua orang berkeroncong dalam kelas. Dia ini menjadi tarikan saat melangkah ke dalam mudarraj.

Keberadaan Nihal dalam kelas kadang-kadang menggembirakan dan menyedihkan. Tahu tak sebab apa? Bila dia melangkah masuk bersama satu plastic besar,semua orang tersengih dan sebaliknya.Sebenarnya banyak lagi pasal Nihal ni tetapi saya tak mampu nak olah peribadi beliau dalam bentuk ayat. Jadinya,teman-teman di Al-Azhar  haruslah memberi vote anda kepada Nihal pada hari pilihanraya nanti. InsyaAllah,kita akan semakin close dengan perubatan induk. 

Calon Kedua + Calon Ketiga

Aisyah Zahirah dan Humairah  dari Cairo University. Mereka berdua ni teman rapat saya dibumi Maahad. Peribadi mereka ini sangat berbeza tetapi melengkapi satu sama lain. Aisyah seorang yang lembut dan sering tersenyum manakala humairah ini seorang ceria dan hyperactive.

 Saya cerita tentang Aisyah dulu,saya kenali Aisyah sebagai seorang yang kuat sebab dia mampu tahan dirinya dari marah. Sukarlah nak tengok dia marah. Dibumi Maahad,dia antara orang banyak jugak kerja di sekolah. Kesian saya melihat dia melaksanakan tanggungjawabnya. Aisyah tidak pernah komplen atas kerja-kerja yang terbeban ke atas dirinya. Pernah juga saya kadangkala menyusahkan dia dengan sesetengah kerja tapi dia tetap tersenyum dan membantu. Terharu saya saat itu. Bagi saya,mana nak cari teman yang sanggup berkorban untuk orang lain.Aisyah menjadi tempat untuk saya adu segala masalah. Dia memang seorang pendengar terbaik.Selagi dia mampu membantu,dia akan bantu. Andai bantuan itu diluar kemampuan dia,dia mengaku dia tidak mampu tetapi dia akan mendengar sepenuh hati.Di Mesir,kami sangat susah untuk bertemu. Setiap kali kami bertemu dalam satu-satu program perubatan,dia sentiasa akan tegur saya dulu. Selalunya,dalam setiap program perubatan,dia akan sentiasa memegang jawatan manakala saya hanya sebagai peserta atau penonton. Wajarlah bagi saya untuk segan tegur dia dahulu tetapi tindakan dia membuatkan saya terharu punya teman seperti dia. Aisyah selalu kata “hidayah,lama tak jumpa. Banyak benda nak borak dengan awak. Kalau nak borak sekarang,saya pula banyak kerja. Awak sihat je kan?”. Itulah dialog Aisyah bila kami ketemu.

Sekarang cerita pasal Humairah. Humairah ini adalah kawan favourite saya. Dia ni banyak sikit cakapnya tapi apa yang dicakapkan adalah sesuatu yang mampu membuka minda saya. Persamaan saya dan dia adalah kami sama-sama lahir pada tarikh yang sama.  Bila ulangtahun kelahiran kami tiba,kami akan wish sesame sendiri. Kelakar je bunyi. Humairah ni seronok diajak berbincang. Idea-idea dia memang meletup. Kadang-kadang saya hairan,kenapalah idea dia ni selalu extragavanza dari orang lain. Makan kacang cerdik kot time kecil-kecil dulu. Humairah ini,sangat ceria dan petah berkata-kata. Sebabkan dia petah berkata-katalah,dia sering mewakili sekolah dalam pertandingan debat. Waktu di tingkatan 4,kedudukan saya dalam kelas adalah belakangnya. Setiap kali ada senggang waktu,selalunya saya mesti nak tidur dan setiap kali itulah Humairah akan kacau saya supaya tidak tidur dalam kelas. Dia pelik kenapalah budak asrama selalu ketiduran dalam kelas. Saya tiada jawapan untuk itu buat dia. Humairah menjadi tempat rujukan saya andai saya ada masalah dalam pelajaran. Yelah,humairah ni pandai plus bijak dari saya. Oklah senang cerita,Humairah adalah calon yang sesuai untuk diundi sebab saya yakin dia mampu membuat perubahan kearah lebih baik dalam perubatan. 

~saya sayang awak berdua, humairah dan aisyah~

Dari hidayah Al-Azhar..

11 December 2010

Hidup Berpasangan..

Dengan nama Allah yang menciptakan manusia itu secara berpasang-pasangan.
Selawat dan doa dipanjatkan buat Muhammad bin Abdullah insan yang kita sedang pelajari dan amalkan hadis-hadisnya.

Bila nak kahwin?
Kalau ada yang lamar itu , kahwin je lah. Tak payah tunggu sampai habis belajar.
Bercakap untuk berkahwin memang mudah tapi adakah diri sudah benar-benar bersedia untuk menjalankan tanggungjawab.

Untuk syabab , bersediakah untuk menjaga amanah yang Allah berikan? Untuk akhwat , bersediakah untuk menyenangkan hati suami?

Memandangkan ramai sangat yang bertanya mengenai isu yang sentiasa panas zaman berzaman ini, dengan rendah hatinya ingin saya kongsikan sesuatu.

Isu perkahwinan sentiasa mendapat tempat dalam list cerita-cerita untuk dibualkan oleh para pelajar. Tidak terkecuali lelaki mahupun wanita.

Teringatkan saya reaksi teman-teman yang pelbagai apabila isu ini dibincangkan. Memang fitrah insan normal begitu saya kira, semoga semua tidak leka dan sentiasa berhati-hati agar tidak termasuk ke kawasan larangan yang tidak sepatutnya.

Pembinaan masjid yang utuh pastinya menjadi idaman semua. Sekadar sedikit muhasabah untuk kita semua sebelum berangan-angan lebih jauh ke hadapan. Salah satu tujuan perkahwinan adalah untuk melahirkan zuriat-zuriat yang soleh dan musleh juga. InsyaAllah! Memperbanyak umat nabi yang benar-benar bertaqwa dan melahirkan lebih ramai individu muslim yang menerima tarbiyah islami sejak kecil lagi.

Jika kalian menyingkap kisah isteri Imran yang disebut di dalam Al-Quran, itulah contoh isteri dan ibu yang terbaik dari Al-Quran. Semangat isteri Imran yang disebutkan didalam Al-Quran itu wajar dijadikan idola, panduan dan ikutan semua wanita akhir zaman.

Berdasarkan ayat 35-36 surah al-imran.
"(Ingatlah) ketika isteri Imran berkata "Ya tuhanku, sesungguhnya aku bernazar kepada-Mu, apa (janin) yang dalam kandunganku (kelak) menjadi hamba yang mengabdi kepadamu, maka terimalah nazar dariku. Sungguh engkaulah maha mendengar, maha mengetahui"
Maka ketika melahirkannya, dia berkata, "Ya tuhanku, aku telah melahirkan anak perempuan" Padahal Allah lebih tau apa yang dia lahirkan, dan laki-laki tidak sama dengan perempuan. "Dan aku memberinya nama Maryam, dan aku mohon perlindunganMu untuknya dan anak cucunya dari syaitan yang terkutuk"

Lihatlah bagaimana hebatnya isteri Imran, seorang wanita yang sangat suci sengaja diceritakan di dalam al-Quran telah bernazar kepada Allah untuk mengorbankan atau menginfaqkan anaknya yang masih dalam kandungannya di jalan Allah. Dia dengan tulus sucinya benar-benar menyerahkan masa hadapan anaknya supaya berjihad mengabdikan diri padaNya.

Secara fitrahnya, pastilah ibu yang telah bersusah payah mengandungkan anaknya ke hulu hilir selama 9 bulan mengharapkan anaknya kelak berbakti kepada dirinya sekurang-kurangnya.

Namun ibu Maryam ikhlas, beliau berniat melahirkan anak untuk dikorbankan sebagai seorang syahid di jalanNya. Benar-benar hebat dan suci, inilah semangat yang kita inginkan.
Dari isteri Imran lahirlah Maryam, antara wanita paling hebat dalam sejarah. Darinya pula lahirlah nabi Isa a.s, utusan Allah yang suci, seorang hamba yang mengabdikan diri kepada Allah semata2.
Kita mengharapkan anak yang soleh dan musleh hasil perkahwinan yang dibina. Persoalannya adakah kita sudah bersedia menjadi ibu seperti isteri Imran dan Maryam?

Wahai teman-teman [untuk diri sendiri khasnya] sekiranya kau mengimpikan anak seperti imam syafie... ibunya perlu hebat lagi
Dirimu perlulah dilengkapi dengan sekurangkurangnya 30 juzuk Al-Quran didada. Apatah lagi ilmu-ilmu agama dan ilmu-ilmu tajwid untuk diajarkan kepada anak-anak nanti. Ibadah malam yang terjaga sebagai bekalan kekuatan dan hati yang penuh kasih sayang serta sifat sanggup berkorban.

Macamana ingin berkahwin kalau membaca Al-Quran masih merangkak-rangkak lagi?
Macamana ingin berkahwin kalau tak sanggup berkorban lagi?
Macamana ingin berkahwin kalau masih kurang menjaga ibadah lagi?
Bimbang tak mampu melahirkan anak-anak umat nabi Muhammad yang terbaik. Bimbang tak mampu melahirkan anak-anak yang berjihad mengabdikan diri di jalanNya.
"Ya Allah, kurniakanlah kami anak dan keturunan yang soleh sebagai penyejuk mata"

Pra Perkahwinan
Buat teman-teman, anggaplah kehidupan harian kita bersama teman-teman serumah kini sebagai pra-perkahwinan, latihan sebelum benar-benar memikul tanggungjawab yang asli.
Latih diri untuk sentiasa bermanis muka dengan teman-teman walau sepenat mana kita.
Latih diri untuk menjaga rahsia dan cerita teman-teman dan cuba menyelesaikan masalah sesama sendiri.
Latih diri untuk sanggup berkorban, banyak bersabar dan tidak banyak berkira sesama teman-teman.
Dan latihlah diri dengan macam-macam lagi.

Untuk syabab, sekiranya kalian telah benar-benar mampu dan bersedia, bernikahlah. Pilihlah jodoh yang terbaik yang diberikan Allah untuk kalian. Terima seadanya. Utamakan diri kalian dalam soal memilih jodoh yang terbaik.

Untuk akhwat sekalian, dan sekiranya telah sampai masanya , kalian dilamar, dan telah dibukakan laluannya untuk kalian bernikah, silalah bernikah.  Allah sentiasa bersamamu.

Semoga Allah memberi kekuatan kepada kita semua. Dan semoga teman-teman akan memperoleh teman untuk ke syurga yang terbaik untuk kalian.

Teringat pengisian dalam sebuah usrah. Antara pengisiannya menyentuh soal menjaga hak manusia atau sahabat. Kata seorang teman "andai hari ini kita tidak mampu untuk menerima kelemahan teman kita,bayangkan macam mana kita apabila berhadapan dengan kelemahan soulmate kita akan datang".

Katanya lagi "anak kita selalunya akan mengikuti jejak langkah kita ketika kita remaja.Oleh itu,perbaiki akhlak kita sebelum terlambat".



02 December 2010

Ngeri sungguh


Subhanallah..

Maha Suci Allah. Terima kasih Ya Allah kerana telah memudahkan perjalanan hamba dari pangkuan dan pelukan mama dan abah ke pangkuan dan dukungan Al-Azhar untuk ditarbiah dan dididik. Walaupun terdapat mehnah yang  mencabar sekali lagi alhamdulillah,saya selamat tiba dibumi Anbiya'.

                                                        ~keseorangan~

Dalam permusafiran saya,saya ditakdirkan untuk duduk sebelah seorang Arab dari Jordan. Alhamdulillah,saya bukan jenis yang takut duduk dengan orang asing walaupun agak kekok pada awalnya disebabkan Arab ini adalah seorang lelaki. Prinsip saya senang.Selagi dia tak kacau saya,saya ok sahaja. Andai dia buat macam-macam siaplah,saya akan jerit kuat-kuat. Pada mulanya,saya tidak sedar akan kehadiran dia.Saya mula sedar tatkala datang satu bau yang kurang enak menyengat hidungku ini dan lenganku digesel oleh dia.

Saya berpaling.

“ Padanlah..orangnya besar dan berpeluh”

Saya bermonolog sendirian dan berharap bau itu akan hilang dengan segera. Teringat pesanan ustazahku di sekolah dahulu.

“ Jangan mengeluh dengan bau peluh orang sekeliling kita sebab kita dapat pahala kalau kita dapat bertahan dengan bau itu. Ustazah selalu akan calit minyak wangi pada pergelangan tangan kalau orang berbau duduk sebelah ustazah.”

Alhamdulillah pesanan itu memberi kekuatan untuk saya bertahan dalam keadaan itu.

“ Sir,please turn off your handphone.”

 Ulang pramugari Gulf Air berulang kali pada lelaki arab ini.

“ Sawani…sawani.” balas arab itu.

Saya hanya melihat pramugari itu berlalu dengan hampa selepas tegurannya tidak diambil endah oleh arab tersebut. Tidak lama selepas itu,dia mula memulakan kalam pertama selepas puas berbual dalam telefon.

“ Where do you want to go?”

“ ila Cairo”

“ eh? ”

“ CAIRO”

“ ila fiin?”

“ila Qaherah,Misr”

Saya kebingungan. Masakan dia tidak tahu Cairo dan Qaherah adalah nama yang sama. Senyap seketika.Selepas itu,dia mula selidik kenapa saya mahu ke Cairo.Dari negeri mana datangnya saya dan sebagainya. Penat juga nak menjawab soalan Pak Arab. Setelah sekian lama berborak,baru saya tahu si arab ini sebenarnya tidak pandai berbahasa inggeris.

“ Enta takallam ‘arabi fi maliziya?”

“ Aiwah, fi maliziya,yujad syakh yafham kalami.”

Saya hanya mengangguk.

“ Penatnya aku nak kena cakap arab dengan orang ini.Kata kerja thairan dulu. Takkan tak boleh faham bahasa inggeris kot.” saya musykil.

Sebelum itu kami sudah bertaaruf  sekejap. Baru saya tahu arab ini mahu ke Jordan. Beliau ke Malaysia untuk menghantar puteri keempatnya belajar di UUM. Beliau pernah bekerja di syarikat penerbangan Jordan tetapi sudah bersara. Mempunyai 6 orang anak. Sulong adalah seorang lelaki yang sedang belajar di Rusia dalam bidang kedoktoran.Kedua adalah seorang perempuan  berada di tahun 5 bidang Tibb Basyari di Yaman.Ketiga juga adalah seorang perempuan berada tahun 2 pengajian Tibb Athnan dan berusia 20 tahun. Kelima adalah seorang lelaki dan yang terakhir adalah seorang kanak-kanak perempuan yang sangat comel yang bernama Ayaa.

“ Are you alone?”

“ La’..sodiqi fii Qaherah.”

“ Huwa aidhan fii kuliyyah Tibb ?”

“ Eh?, La’ huwa. Sodiqi banat. Kullu banat fii kuliyyah.”

Arab ni tiba-tiba buat muka semacam.

“ Apa yang arab ni fikir? Takkan dia pelik kot aku travel sorang-sorang dari Malaysia ke Cairo. Entah-entah dia nak tahu aku dah berpunya  ke tidak. Ah,lantak dia lah.” getus hati kecilku.

Saya tahu memang agak pelik bagi bangsa arab andai kaum perempuan travel sorang-sorang tanpa mahram atau teman. Bukan budaya mereka seperti itu. Dia sendiri hantar anak perempuannya belajar di Malaysia.

“ Kam ‘umrik ?”

“ Ana ‘ishriin,wa enta?”

Dia suruh saya teka umur dia berapa.

“ Khamsiin..”

“ Sittiin..”

“ Khamsa wa khamsiin …”

“ Khamsa wa sittiin…”

“ takkan sam’iin kot. Tua sangat tu.”bisikku perlahan.

Dengan selamba dia memegang tanganku dan menulis angka umurnya di telapak tanganku menggunakan jarinya. Saya terkejut dan akhirnya langsung tidak dapat tangkap berapa umurnya.Tindakannya sangat tidak dapat diduga. Saya hanya pasrah wuduk yang dijaga sejak dari Malaysia batal disebabkan arab ini. Saya terus menggosok-gosok tapak tangan tanda protes atas tindakannya sebentar tadi.

Sedang saya bermain dengan cincin di jari,dia turut sama menanggalkan cincinnya. Saya sudah tidak keruan.

“ Ish,apa arab ni nak buat lagi. Takkan nak bagi cincin dia kat aku”

“ Kabiir” sambil menunjuk-nunjuk cincinnya kepadaku.

“ Enta gigantism”

“ eh?”

“ La’…la’. ”

Dia paksa juga saya untuk ulang dan terangkan apa yang telah saya sebut sebentar tadi. Saya terangkan gigantism adalah sejenis penyakit hormone. Orang yang ada penyakit ini selalunya badannya besar ataupun dikenali sebagai ‘uncontrolled growth’. Orang yang macam ini excessive secretion of growth hormone before adolescence.

“ Ana la afham”

“ Enta mush fahim?”

Dia gelak sebab dia punyalah cakap arab fushah dan saya pulak berbahasa arab ‘ammi.

………………………..

“ Ana ta’baan”

Dia mengadu padaku dalam nada berbisik. Dia ulang banyak kali yang dia keletihan apabila aku mula tidak mahu memberi respon. Saya bingung hendak cakap apa dengannya. Masakan ta’baan pun hendak disampaikan padaku.

“ sleep” kataku.

“ Ana la astathi’.”

“ Ish,tadi kata letih sangat. Orang suruh tidur,tak nak pulak dia tidur. Kau nak aku buat apa? takkan nak suruh aku buaikan kot. Mengada-ngada sungguh” hatiku mula memberontak.

Selepas itu,dia bangun. Katanya hendak tidur di tempat lain. Dia pesan suruh saya tidur.Rasa seperti saya ini kanak-kanak kecil.Tidur pun diatur oleh orang lain.

………………

“ Enti quwaiis? Ma fish musykilah?”

“ Alhamdulillah.”

Sekali lagi dia datang nak berborak. Kali ini dia keluarkan handphonenya. Dia paksa saya untuk melihat albumnya. Dia ceritakan semua event disebalik setiap satu gambar.Saya berpaling seketika saat dia menunjukkan gambar kawannya di Thailand sedang berpelukan dengan seorang perempuan yang agak seksi. Dia perasan tetapi dia tetap mahu saya melihat gambar tersebut.

“ Hiya gameelah”

“ hmm, huwa muslim?” sambil merujuk pada temannya itu.

“ Aiwah, huwa muslim wa ana muslim aidhan. Hiya ,la’ah”

“ fiin mobile?”

“ Leyy? ” tanyaku sambil buat muka curiga.

“ Ana muslim.”

Saya jadi serba salah sebab tidak mempercayainya. Rasanya waras andai saya menyimpan sedikit rasa syak wasangka. Saya keluarkan juga mobile saya. Dia mahu saya tunjuk gambar-gambar dalam phone. Mujurlah dalam phone saya tidak ada gambar yang mendedahkan aurat dan tidak banyak gambar orang.

“ Shuh yadaki. Ana a’rif  ‘ilmu falak.”

“ Leyy?..La’. Ana mush ‘aizaah”

Dia gelak.

“ fii maliziya, ana la uriid. Fii misr,ana mush ‘aizaah. Enti quwaiis fii ‘ammiyah”

“ baru tahu ke?” berbangga dengan diri sendiri.

Tak lama selepas itu dia paksa juga aku tunjuk tapak tangan kepadanya. Puas aku menolak. Rasa nak menangis je duduk dengan arab ini. Akhirnya aku mengalah. Ada lima perkara dia katakana padaku tetapi hanya empat sahaja melekat dalam otak. Pertama,dia kata bahawa saya akan najah fiid dirasah.Kedua,yujad syakh yang suka sangat padaku. Twink..twink. Saya penasaran hendak tahu siapakah orang itu.Hehe..Ketiga,yujad sodiq yang benci pada saya. Dia menerangkan gambaran orang tersebut. Dia menasihati supaya berhati-hati dengan orang ini. Keempat,katanya ummi saya sakit.Saya menafikannya. Dia kata suka hati enti lah nak percaya atau tidak.

 Saya senyap. Saya hanya percaya pada Allah.

……………………………

“ Miss,two cups of coffee please” pesannya.

“ Ana mush ‘aizaah qohwah. Mumkin shai baas”

Dia panggil semula pramugari itu dan membetulkan pesanannya. Sesuka hati dia sahaja main pakai pesan tanpa mengetahui saya hendak atau tidak.

“ Da shai..da sukkar wa creamer”

“ syukran”

…………………………….

“ Enti gameelah,ana uhibbuki giddan”

“ Ah sudah,aku nak buat apa ni? Buat pekak jelah.”

“ Hidaya, enti gameelah. Ana uhibbuki” ulangnya lagi

Kali ketiga dia ulang ayat itu. Saya menyambung.

“ fiil islam”

“ aiwah, ana uhibbuki fiil islam. Ana muslim. Ana la uriid shaiian minki. Ana syeikh(orang tua).”

Kemudian dia ulang lagi.

“ Enti gameelah giddan"

“ Haza min fadhli Rabbi” kataku

…………………………..

Dia paksa saya untuk duduk dengannya apabila sudah tiba di Bahrain. Dia tahu saya transit lama di situ. Saya mengelak dengan memberi alasan saya mahu tidur di musolla. Dia melarang. Saya memberontak tidak mahu duduk dengannya. Dia pelik kenapa saya tak mahu lepak dengannya. Saya katakan ummi saya tidak bagi berduaan dengan rijal. Dia menjawab bahawa dia bukan seperti rijal-rijal yang lain ada niat jahat.

Saya senyap. Dalam otak ligat cari cara macam mana nak mengelak dari dia nanti pabila sudah tiba di Bahrain.

Setelah menyedari saya mula senyap. Tiba-tiba dia bagi pilihan pada saya sama ada saya ikut dia ke Jordan atau dia ikut saya ke Cairo.

“ La’.Ana mush ‘aizaah. Maugud kuliyyah fii Qaherah. Ana azhab ila Qaherah wa enta ruh ila usratika fii Jordan.”

“ Ana la uriid. Ana azhab ila Qaherah ma’aaki”

“ La’..la’. Ruh ila usratik”

“ Enti ruh ma’aaya ila Qaherah. Wa ba’din,ana azhab ila Jordan”

“ Gila apa arab ni? Sesuka hati aje nak suruh aku ikut cakap dia.”getus hatiku.

Sesampai sahaja di Bahrain. Saya terus minta izin dia mahu ke hammam. Lama juga saya menyorok dalam hammam sampai dia tak larat nak tunggu. Akhirnya dia pun pergi dari situ. Maka berakhirlah episode ngeri dalam flight.

Scary tak korang kalau jumpa orang macam arab ni?

~macam mana bentuk penulisan saya kali ini? Ada gaya cerpen tak?~